Tuesday, July 7, 2009

Tetamu tetap kita..

Pada pagi itu, seperti mana pagi-pagi yang lain, aku menyahut kedatangan tetamu tetapku. “Assalamualaikum”, seru Subuh. “Wa’alaikumsalam”, sahutku. Dan kami terus berpelukan, tanda rindu dan kasih saying. Kutanya khabar Subuh, bagaimana keadaannya mengembara dari satu tempat ke satu tempat. “Tadi…”, kata Subuh dengan sayu, “…aku baru sahaja melintasi satu tempat. Kucari tempat persinggahan, ke rumah-rumah yang sunyi, tapi satu pun tiada yang mahu menerimaku sebagai tetamu.” Dan airmata Subuh pun berlinangan. “Subuh, usah kau pedulikan mereka, bukankah aku menyambutmu dengan penuh rasa kegembiraan.” Subuh mengangkat mukanya seolah-olah teringat sesuatu. “Oh ya, tadi aku lalu di suatu tempat yang tanahnya disebalik sungai. Orang-orangnya sepertimu, menyambutku dengan penuh kegembiraan,, menjamuku dengan pelbagai hidangan yang lazat serta mengiurkan. Hidangan yang paling kusukai adalah buah Tahajjud, puas kucari di bumi lain, tapi jarang kujumpa. Di sana aku maratah buah Tahajjud dengan puas serta leka”. Dan Subuh merenung mataku mengharapkan sesuatu. Aku fahami maksud Subuh.” Maaf Subuh, aku tiada menanam pohon Al-Lail, jadi aku tidak dapat menghidangkan mu dengan buah yang kau sukai. Tapi aku ada Roti Syiham”, cadangku kepada Subuh. Subuh menolak dengan hormat. “Roti itu ada tuan yang punya”, kata Subuh. “Adakah kau mahu manisan Zikir?” rayuku pada pada Subuh. “Baiklah, ambilkan aku sedikit, serta bawakan aku segelas Air Mata Tangisan Taubat, pinta Subuh. Aku agak sugul, bagaimana harusku beritahu pada Subuh, yang Air Mata Tangisan sudah hamper kekeringan akibat kemarau Maksiat yang berpanjangan? Namun, aku tetap menjenguk ke dalam Perigi yang memuatkan Air Mata tersebut.
Aku terkejut. Perigi tersebut hamper separuh penuhnya. Dan aku berdetik di dalam hati, adakah ini tanda kemarau akan berakhir? Tanpa berlengah lagi kubawa Air tersebut pada Subuh, tetamu yang kusanjungi, dia kusuakan manisan yang dipintanya. Selesai menjamah kesemuanya, Subuh pun melirikkan sebuah senyuman. “Subuh…”, seruku, “…mahukah kau bersama selamanya denganku? Aku memerlukan teman dalam kesunyian. Akan kulayan kau dengan sebaiknya, wahai Subuh”. Subuh tersenyum layu menandakan permintaanku tidak akan terpenuhi. “Aku perlu menziarahi ramai orang, dan ramai lagi yang memerlukan Kehadiranku untuk mengubati rindu mereka, seperti mana aku menguliti mimpimu”. Dan aku aku akur dengan penjelasan Subuh. “Subuh…”, seruku lagi bila melihat Subuh bersiap untuk pergi, “sudikah kau menziarahiku lagi esok hari?” “InsyaAllah”, jawab Subuh, “….bukankah aku kekasih yang kau rindui?” Subuh berangkat pulang lambat tetapi tetap. “Assalamualaikum”, seru Subuh. “Wa’alaikumsalam”, jawabku kembali. Dan mataku terus meniti langkah Subuh yang semakin laju dengan setiap langkah. Dan akhirnya Subuh hilang dari pandangan….

*p/s : Apalah agaknya keluh kesah dari Zohor. Asar, Maghrib dan Isyak ya..??
Jawapannya..tersirat dalam diri kita..sama-sama kita renungkan..wallahua’alam.

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18