Thursday, July 16, 2009

Sekadar Renungan Kita Bersama..

Pernah tak kita semua renungkan…betapa kita tidak sanggup untuk bangun malam buat solat sunat..
Tapi, sanggup tak tidur malam untuk buat assignment..
Tahukah kita semua, Ibnu Sina, studynya disulami dengan zikir..
Apabila terasa buntu, segera bangkit dan solat 2 rakaat minta petunjuk dari ALlah..
Kita?? Studynya disulami dengan lagu-lagu lagha..
Kononnnya lebih mudah untuk masuk ke otak..
Bila buntu, terasa otak sudah tepu, mulalah mencari hiburan atau paling kurang menggangu kawan.

Tapi, bila ditanya, pandai berkata-kata
Jika belajar diniatkan kerana ALlah, insyaALlah akan mendapat pahala
Agak-agaknya, kerana ALlah ke kita dengar lagu-lagu Mariah Carey, Siti Nurhaliza dan sebagainya?
Atau kita niatkan kerana ALlah kah bila menatap majalah HAI!,Mangga, URTV etc..?
Atau kerana ALlah kah kita menonton filem-filem yang melalaikan..?

Bila hati terasa gelap, sukar untuk menerima ilmu, mula lah bertanya sendiri..
Apa silap diri??..
Sembahyang tak pernah sampai waktu habis..
Tak pernah aku berdating atau berkasih-kasihan..
Tapi, sedar tak kita bahawa maksiat itu luas pengertiannya?

Mencuaikan solat adalah maksiat pada ALlah
Melihat orang lain membuat maksiat juga adalah maksiat
Apatah lagi bila melihat aurat orang lain contohnya dalam majalah hiburan..
Macam mana lah hati tak gelap..
Nak terima ilmu dunia pun terasa payah apatah lagi bila sentuh tentang akhirat
Beringatlah kita..matlamat kita bukan sekadar untuk menjadi doctor , engineer dan sebagainya..
Tapi juga hamba ALlah yang akan dipandangNya di akhirat nanti.

Sipakah yang akan membantu kita di padang Masyhar nanti??
Nak mintak syafaat para artis ke??
Ana risau, takut-takut RasululLah tak pandang langsung kat kita
Nak kenal ikut tanda sujud pun, sujud tak pernah lama..setakat cecah dahi kat sejadah lebih kurang satu saat..kalau ikut bekas wudhu’ pulak, wudhu’ tak pernah sempurna..
Jadi, kalau RasululLah tak kenal, macam mana baginda nak mengaku yang kita ni umatnya??
Apalah agaknya nasib kita yang bergelumang dosa ni di hari hisab nanti?...

Takutnya bila ana fikirkan..terasa nak berhenti dari belajar
Nak beribadat sahaja..
Tapi, pesan RasululLah, kita kena kejar dunia dan akhirat
Dengan ilmu, kita boleh menguasai ekonomi yang diterajui kuffar!
Dengan ilmu, kita boleh menerajui pimpinan Negara
Kalau tanpa ilmu, kita akan dipandang hina dan tidak berguna..

Tapi…..kalau kita masih terus lalai begini, agak-agaknya siapa yang rugi???
Sama-sama kita renungkan..wallahua’lam

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18