Tuesday, July 7, 2009

Buatmu Mujahidku..


Assalamu’alaikum wr. wb.
Salam hormat buatmu mujahidku…
Maha suci Tuhan yang telah mentakdirkan jodoh kita, dan bakal mempertemukan kita dalam redhaNya, InsyaAllah…Selawat dan salam buat Junjungan Mulia Rasulullah SAW yang dalam urat nadi kita mengalir warisan sunnah dakwahnya…juga kalungan doa buat ahli bait Baginda SAW, juga para sahabatnya, serta rijal-rijal selepas mereka yang telah meneruskan sunnah menginfaqkan diri untuk agama demi menegakkan kalamNya.

Mujahidku,
Betapa kesabaran ini sering teruji dalam menanti hadirnya dirimu. Terasa ada benarnya mereka yang mengatakan seberat-berat ujian itu ujian hati dan perasaan… belenggu fitnah melingkari, dan ana sering risau diri ini kalah jua suatu hari nanti. Bergetar hati ini dengan pertarungan maknawi…antara azam memelihara diri demi melayakkan ana bertemankan rijal seistimewa anta, dan keinginan utk mengalah dan memilih rukhsoh dalam bermuamalah demi menjamah halawah ber‘alaqah sama seperti orang lain…ya mutsabbital qulub tsabbit qolbi ‘ala diinika wa ‘ala to’atik…

Pewaris harapan ummah,
Tatkala rindu mula menyesakkan kalbu, ana berusaha sedaya mungkin untuk tenggelam dalam kekhusyukan merintih meminta bantuanNya, namun rindu ini terus dan terus menggelegak hingga menuntut ekspresi…lantas jari jemari ini mula menari, dalam usaha mencari ketenangan hati. Sungguh mujahidku, diri ini teramat ingin disegerakan pertemuan kita!

Pembawa panji Islam,
Maafkan temanmu ini atas kelemahanku…”khuliqol-insanu dho’ifa”…InsyaAllah, ana akan berusaha memperkasakan mujahadah dari hari ke hari, malah dari saat ke saat, dan akan ana jadikan penantian ini sebagai fatrah tarbiyyah…persediaan untuk ana menghadapi hakikat suatu hari nanti anta bakal diminta olehNya utk memenuhi janji, bahawa hidup dan mati anta hanya untukNya dan kegemilangan agamaNya.

Tsamaratu fuadi,
Di mana pun anta sekarang, dengan seikhlasnya ana berdoa, moga anta terus dibantu dan diberi taufiq olehNya utk menyibukkan diri dengan urusan ummah kita, dan moga anta terus terpelihara dari fitnah zaman kita, dan ujian hati dan perasaan yg telah memperbudakkan sejumlah besar sahabat-sahabat seusia kita. Kuatlah mujahidku, demi janji kita untuk menyerahkan diri ini secara kamil kepadaNya! Yakinlah, janji Allah itu pasti…andai kita tidak sempat dipertemukanNya di dunia ini untuk mengusahakan sa’adah ummah bersama, pasti akan Dia pertemukan kita di dunia yang lebih abadi, setelah kita masing2 menemui keagungan syahadah di jalanNya.

Qa’id yg kutunggu,
Walaupun kita belum saling mengenali, tulus ana berharap Dia menggerakkan hati anta utk turut mendoakan ana…moga-moga di saat kita diijabkabulkan nanti, diri ini masih mampu mengukir senyuman puas, lantaran usaha ana untuk mempertahankan ‘iffah seorg mar’ah berhasil jua akhirnya. Doakan diri ini juga sepertimu, qawiyy dan meletakkan jihad sebagai cita-cita tertinggi…doakan diri ini juga sepertimu dan salafussoleh, yang mana Dia & RasulNya lebih dicintai dari diri mereka dan pasangan mereka…doakan diri ini juga sepertimu, tsabat dan indhibat berakar menghiasi hati…doakan diri ini juga sepertimu, hidup mengabdi dalam amal islami…doakan diri ini juga sepertimu, memenuhi tuntutan hadis “sebaik-baik manusia ialah yang paling bermanfaat kepada manusia lainnya”.

Mujahidku,
Doakan diri ini juga sepertimu, mencintai semata2 kerana tempias cinta Ilahi!

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18