Friday, December 3, 2010

Sehalus itu...


Suasana petang itu sugguh tenang sekali. Angin sepoi-sepoi bahasa mengusap mesra hati-hati yang sedang menikmati keindahan ciptaanNya ketika itu. Dari jauh kelihatan sekelompok gadis sedang duduk di bawah sebatang pohon beringin yang rendang. Kawasan sekolah itu memang dihiasi dengan taman-taman yang indah. Zahrah sedang berhalaqoh dengan adik-adik usrahnya. Petang hujung minggu dihabiskan bersama mad’unya. Masing-masing duduk dalam satu halaqoh sambil menghayati kalimah-kalimah dakwah daripada naqibah mereka. Pokok-pokok bunga rendang melatari mereka. Manakala rumput hijau segar menjadi alas tempat duduk. Sesekali gugur daun-daun kering ditiup angin. Subhanallah, indahnya!

Di tangan kiri Zahrah ada pen, di tangan kanannya ada buku. Zahra berkata,

"Akak ada permainan...Caranya begini, di tangan kiri akak ada pen, di tangan kanan ada buku. Jika akak angkat pen ini, maka berserulah "pen!", jika akak angkat buku ini, maka berserulah "buku!"

Adik-adik usrahnya pun mengerti dan mengikuti. Zahrah berganti-ganti mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat kemudian Zahrah kembali berkata,

"Baik, sekarang perhatikan. Jika akak angkat pen ni, maka berserulah "buku!", jika akak angkat buku, maka katakanlah "pen!".

Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja adik-adik usrahnya itu tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat, permainan berhenti. Zahrah tersenyum dan memandang lembut kepada adik-adik usrahnya itu.

"Adik-adikku, begitulah kita umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang batil itu batil. Kita begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, musuh kita memaksa kita menggunakan berbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi batil, dan sebaliknya. Pada mulanya mungkin agak sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kita terbiasa dengan hal itu.

Dan kita mula dapat mengikutinya. Musuh-musuh kita tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan etika. Keluar berdua-duaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, seks sebelum nikah menjadi suatu hiburan dan trend,materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain-lain. Semuanya sudah terbalik.

Dan tanpa disedari, kita sedikit demi sedikit menerimanya. Faham adik-adikku..?"
lembut Zahrah bertanya kepada adik-adik usrahnya.

"InsyaAllah faham kak..." serentak ahli usrah itu menjawab. Terukir senyuman di bibir masing-masing. Terasa mekar seketika jambangan ukhuwah.

"Baiklah, sekarang kita buat permainan kedua..mau main lagi ka ni??" tanya Zahrah sambil mengeyit mata dan tersenyum pada adik-adik di hadapannya itu. Manja dan mesra. Begitulah Zahrah. Dia mahu adik-adik usrahnya itu sentiasa dekat dengannya. Hati mereka mesti ditaut dengan ukhuwah yang indah kerana Allah.

“Mestilah kak…” sekali lagi serentak adik-adik dalam halaqoh itu menjawab.

"Okay. Sekarang akak ada Qur'an. Akak akan letakkannya di tengah tikar. Sekarang kamu berdiri di luar tikar. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Qur'an yang ada di tengah tanpa memijak tikar?" adik-adik usrahnya mula berfikir . Ada yang mencuba secara alternatif dengan tongkat, dan lain-lain.

Akhirnya Zahrah memberikan jalan keluar, digulungnya tikar, dan dia mengambil Qur'an. Dia memenuhi syarat, tidak memijak tikar.

"Adik-adik akak yang kak sayang kerana Allah, begitulah kita umat Islam dan musuh-musuh kita...Musuh-musuh Islam tidak akan memijak-mijak kita dengan terang-terang...kerana tentu kita akan menolaknya mentah-mentah. Orang biasa pun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menggulung kita perlahan-lahan dari pinggir, sehingga kita tidak sedar.

Dia senyap seketika sambil memandang setiap mata mad’u dalam halaqoh itu. Dia tersenyum lagi sambil membetulkan lipatan tudung labuh pada wajahnya. Wajah-wajah lembut di hadapannya itu terus khusyuk menanti apa yang ingin disampaikan seterusnya. Kemudian dia menyambung lagi.

“Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang kuat. Begitulah Islam, jika kita ingin kuat, maka bangunlah dengan aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau tapaknya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dulu, kerusi dipindahkan dulu, almari dibuang dulu satu persatu, baru rumah dihancurkan...Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan meletihkan kita. Mulai dari perangai kita, cara hidup, pakaian dan lain-lain. Sehingga meskipun kita muslim, tapi kita telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka... Dan itulah yang mereka inginkan. Nauzubillah…

Ini semua adalah fenomena Ghazwatul Fikri (perang pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh-musuh kita..”

“Kenapa mereka tak berani terang-terang memijak-mijak kak?" tanya Lisa, adik usrahnya yang menduduki Tingkatan 3 tahun itu.

"Sesungguhnya dahulu mereka telah terang-terang menyerang, contohnya Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi..apa lagi yang tercengang-cengang tu?? Ayuh kita kejutkan umat Islam lain yang masih tertidur!!!”

…………………………………………………………………………………………………

Terimbau kembali zaman sekolah yang terasa seperti baru ana tinggalkan. Kenangan di sekolah sangat indah. Dan paling tidak dilupakan, kenangan asrama. Kerinduan pada sahabat-sahabat seperjuangan. Adik-adik usrah. Rakan Iman. Terbayang wajah-wajah lembut itu. Rindunyaaaa..

Lupakan seketika memori itu. Apa yang ingin ana sampaikan disini adalah mengenai kita sekarang ini. Ternyata sudah terang lagi bersuluh musuh-musuh kita sedang berusaha menjatuhkan umat Islam ini bagi mereka yang berfikir. Berbagai-bagai cara yang digunakan.

Strategi mereka adalah Ghazwatul Fikri (perang pemikiran). Dan sasaran utama adalah kita, Generasi Muda! Dimanakah pengganti Umar al-Khattab hari ini? Siapakah pewaris Salahuddin al-Ayyubi hari ni? Dimanakah pemuda-pemuda seperti Sultan Muhammad Al-Fateh zaman ini? Mereka inilah pemuda-pemuda yang ingin kita contohi. Atau kita hanya ingin melihat?? Bergoyang kaki dan menutup mata? Jadi, ayuh bangkitlah wahai Generasi Harapan! Ubahlah paradigma! Jangan sampai terleka!

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18