Wednesday, December 8, 2010

Epal dan Permata..


Duduk sejenak merenung seketika. Alhamdulillah kerana diuji dengan nikmat sihat. Walaupun diuji dengan nikmat sihat yang ditarik sedikit, ana masih mampu lagi berbicara. Semoga gugurnya dosa-dosa kecil lantaran nikmat yang ditarik seketika. Aminnn..


Bila kurang sihat macam ni ana akan teringat dengan buah epal. Epal, terlalu bermakna dalam hidup ana. Banyak cerita suka dan duka di sebaliknya. Namun apa yang ingin ana kongsikan di sini adalah mengenai wanita. Wanita dan epal.


Kenapa epal?? Selalunya wanita itu selalu dikaitkan dengan permata untuk menggambarkan nilainya yang begitu berharga.


Benarlah wanita itu ibarat permata. Kerana kecantikannya, dia dipandang oleh semua manusia. Kerana keindahannya, dia dipuja oleh sekalian insan. Tetapi kerana kehalusan peribadinya, dia dinilai oleh seseorang yang amat mengerti tentang hakikat sebenar seorang wanita. Keindahan peribadinya ibarat kehalusan seni sebutir permata yang hanya mampu dinilai oleh seorang pakar yang benar-benar mengerti tentang keunikan rekabentuk sebutir permata di antara beribu-ribu permata yang terhampar.


Jadi, buat diri dan saudari-saudari sekaumku, andai diri tercipta dengan penuh keindahan, bersyukurlah kerana itu adalah anugerahNya dan menjadi perhiasan kepada peribadi yang indah. Tiada gunanya rupa yang jelita tanpa pekerti yang mulia.

Andai merasa diri tak seindah permata di sekeliling, tiada apa yang perlu dirisaukan. Mengapa tak perlu gusar? Kerana itu semua ujian Tuhan untuk menguji keimanan kita kepadaNya serta menguji ketabahan kita pada ketentuan takdirNya. Sebenarnya, kehalusan peribadi diri menjadi idaman setiap insan yang hanya mencari permata yang hakiki.

Dia tidak memandang pada keindahan luaran, tetapi dia hanya meneliti keindahan dalaman, kesempurnaan dari sudut agamanya, yang boleh membimbingnya ke arah jalan yang diredhai Tuhan. Insan seperti ini wujud setiap masa dan di mana-mana saja, cuma kuantitinya sahaja yang agak sedikit berbanding lelaki yang biasa.


Jadi, janganlah sesekali kita merendahkan martabat yang Allah kurniakan ini dengan meletakkan diri ke lembah hina. Ibarat buah epal. Epal yang merah, lagi licin kulitnya umpama lilin. Epal yang tidak berkualiti memang mudah didapati kerana ia banyak berguguran. Berguguran di mana? Di atas tanah. Tapi, epal yang berkualiti ia berada di puncak. Ia susah untuk dipetik dan digapai. Kadang-kala tergamit satu perasaan. Perasaan risau mengapa diriku ini belum dipetik-petik? Lantas epal ini merendahkan martabatnya dengan menggugurkan dirinya menyembah ke tanah. Astaghfirullahalazim..sedangkan Allah telah menjadikannya dengan martabat yang begitu tinggi sehingga tiada siapa yang mampu memetiknya. Hanya pemuda-pemuda yang benar-benar hebat
yang mampu untuk memetiknya.


Allah sendiri berfirman yang mana Allah menegaskan, “Janganlah kamu merasa lemah dan jangan pula kamu bersedih hati, sedangkan kamu orang yang tinggi darjatnya jika kamu beriman,” . [Surah Ali-‘Imran : 139] (ayat ini asalnya ditujukan buat muslimin yang ingin berperang di jalan Allah).

Biarpun ayat ini ditujukan umumnya buat mukminin kerana penggunaan kalimah yang bersifat muzakkar, tetapi ayat ini boleh juga ditujukan kepada wanita kerana di dalam Al-Quran ayat yang ditujukan buat lelaki sebenarnya ditujukan umum buat seluruh manusia lelaki dan perempuan. Jadi, bolehlah ditafsirkan bahawa ayat ini merupakan pujukan lembut daripada Allah buat insan yang beriman yang merasa lemah dan berduka.

Ya, mungkin pada pandangan orang lain diri tak sehebat mana kerana keindahan tersimpan rapi di dalam diri, namun ianya terserlah pada pandangan insan yang benar-benar memahami peribadi sebenar wanita bergelar muslimah sejati.

Ingatlah,wanita yang baik untuk lelaki yang baik, dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik pula (Surah An-Nur :26). Semuanya sudah diatur rapi oleh Tuhan. Wanita yang beriman tidak akan sekali-kali dimiliki oleh lelaki yang buruk akhlaknya dan lelaki yang beriman pula tak akan ditemani oleh perempuan yang buruk tingkah lakunya. Ini kerana perkongsian hidup antara yang baik dengan yang buruk tak akan serasi sama sekali.

Buat para muslimin, carilah permaisuri hati yang sempurna agamanya kerana merekalah yang mampu membawa dirimu ke taman impian di sana nanti, iaitu Raudhatul Jannah di negeri abadi, insyaAllah. Andai kau mengira permaisurimu tak seindah yang kau impikan, tak mengapa.

Tak dinafikan, memang fitrah manusia menyukai keindahan rupa, tetapi adakalanya apa yang kita suka itu tak semestinya baik untuk kita dan mungkin apa yang kita tak suka itu amat baik untuk kita. Itu semua ketentuan Tuhan.

Tunggulah, kecantikan sebenarnya akan terserlah di akhirat nanti. Pada saat itu barulah kau merasa benar-benar bersyukur kerana mempunyai isteri sebaiknya. Kecantikan di dunia hanyalah kecantikan sementara tetapi di sanalah kediaman yang abadi. Itulah janji Tuhan. Sesungguhnya, Allah tak akan sama sekali memungkiri janjiNya.

Kesimpulannya di sini, keindahan seorang wanita terletak pada kesempurnaan agamanya. Keindahan fizikalnya hanyalah perhiasan luaran anugerah sementara daripada Tuhan yang mungkin boleh lenyap apabila tiba masanya. Itulah fitrah manusia, tiada apa yang kekal pada kita.


Kepada saudari-saudariku. Janganlah risau jika diri belum disunting. Lantas mengambil jalan yang tidak syarak bagi memenuhi keperluan fitrahmu. Allah telah letakkan kita di tempat yang begitu mulia. Jangan sesekali sia-siakan hadiah dari Allah ini. Dia telah menetapkan seorang adam yang terbaik buatmu hawa.


Banyakkan menjadi dari mencari.


Moga artikel ini menjadi penawar kegusaran hatimu. Buat diri.

“Dinikahi seorang wanita itu kerana kecantikannya,keturunannya, kekayaannya dan agamanya. Maka, pilihlah dari segi agamanya, nescaya beruntunglah kedua tanganmu”.

Wallahua'lam....

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18