Monday, March 22, 2010

KAMIE 2010

Kem Kepimpinan Mahasiswa Islam Kelantan (KAMIE 2010)
Tarikh : 18-20 Mac 2010
Tempat : Sweet Beach Resort, Tok Bali
Anjuran : Markaz Siswazah Kelantan (MSK) dengan kerjasama Jawatankuasa Pembangunan Insan, Belia, Sukan dan NGO Negeri Kelantan
Peserta : JAIPUTRA, KIST, KIAS, UM nilam puri, Masterskill, UiTM Machang, UniRazak, IPG Pgkln Chepa, Kolej PTPL (86 orang)

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Pemilik, Pencipta dan Penentu atas segala sesuatu Ya Rabbulalamin. Selawat serta salam ke atas junjungan besar Rasulullah SAW, keluarga dan para sahabat baginda.

Tertunduk ana mensyukuri nikmat serta hidayah kurniaan Allah buat ana, hambaNya yang sering lupa dan selalu pula ingkar dalam penghambaan masih compang-campingnya ini. Namun kurnia Allah SWT tidak pernah pula ada surutnya buat ana yang sentiasa dihidangkan dengan laluan dan dorongan ilham.

Khalifah, satu nama yang dinobatkan buat umat manusia yang beriman menjadi satu bukti tak terbantah, bahawa kita datang ke dunia bukan semata-mata untuk hidup dan kemudiannya mati. Di pertengahan pengembaraan yang Allah SWT ciptakan ini, ada tanggungjawab yang perlu diselesaikan. Begitu juga adanya ujian yang perlu dilalui tanpa kita tahu jawapannya. Namun hikmahnya percaturan ini mungkin masih lagi kita tafsirkan sebagai tersirat bilamana kita yang dibekalkan dengan seribu satu macam dugaan dan amanah ini, diciptakan pula dalam keadaan serba lemah dan kekurangan. Malah tidak ada seorang pun yang sempurna melainkan nabi-nabi Allah SWT.

Pada empat hari yang lepas telah diadakan kem kepimpinan yang menghimpunkan saf-saf kepimpinan dari IPT dan IPTS seluruh negeri Kelantan. Melihat kepada cabaran umat Islam yang semakin mencabar pada masa kini, Markaz Siswazah Kelantan menghimpunkan pimpinan dari setiap kampus yang merupakan generasi muda yang bakal memegang tampuk pemerintahan akan datang.

Ana mengucapkan setinggi-tinggi syukur ke hadrat Ilahi kerana memilih ana untuk hadir dalam program ini. Fitrah kita sebagai manusia atau secara khususnya yang bergelar pelajar memang sering di uji dengan masa.

Dalam firman Allah SWT yang bermaksud, “Demi masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.” [Surah al-‘Asr : 1-3].

Dengan ‘assignment’ yang masih banyak belum disiapkan, 'final exam' pula semakin hampir, masih banyak buku yang belum ditelaah, dan kebetulan program tersebut diadakan sehingga hari Sabtu yang merupakan hari kuliah di kampus ana membuatkan ana berfikir panjang untu menyertai program tersebut.

“Takkanlah aku mau ponteng kelas pulak….ruginya kalau terlepas biarpun satu kelas..hmmm..macamana ni ya…..??” ana berfikir sejenak.

Pada waktu itu ana dan sahabat-sahabat baru sahaja selesai meguruskan program sambutan Maulidur Rasul peringkat kolej.

“Balqis, kamu kena ikut jugak…ustazah nak kamu bagi ustazah senarai nama muslimat yang pegi kem tu nanti..” Ustazah Syila bersuara ketika kami selesai mengemaskan barang-barang yang digunakan semasa jamuan sambutan Maulidur Rasul tadi.

“Macamana ni…………….??” otak ana terus ligat berfikir.

“Pegi balqis, Allah memilihmu…ingat! kamu bukan sendirian…ada yang sentiasa bersama-sama mu..” terdengar satu bisikan. Rupanya itulah hati yang berbicara.

Lantas ana teringat firman Allah yang bermaksud, “Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” [Surah Muhammad : 7].

Ana tersenyum. Dalam hati, ana berkata, “...innallah ha ma ana..”. Kemudian ana segera balik ke hostel untuk bersiap kerana petang itu juga pendaftaran program tersebut.

Begitulah bagaimana sampai masanya hati kita akan diuji dalam perjuangan memperjuangkan agama Allah SWT. Itu baru dengan sedikit ujian yang kecil sahaja, hati kita sudah goyah. Apatah lagi diuji dengan bebagai ujian yang berat yang belum tentu kita mampu menghadapinya. Hanya Allah SWT Yang Maha Mengetahui apakah ujian yang terbaik untuk hambaNya.

Dalam firman Allah SWT yang bermaksud, “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya..” [Surah al-Baqarah : 286].

Ayat ini jugalah yang sering kita lafazkan dalam bacaan al-Mathurat sehari-harian setiap selepas solat subuh dan asar. Namun berapa ramaikah yang beriman dengannya? Tiba saat diuji, lidah lantas berkata, “Kenapalah aku diuji dengan ujian seberat ini….?”.

Bukankah seeloknya keluhan itu kita gantikan dengan berdoa, “Ya Allah, berilah hambaMu ini kekuatan menghadapi segala ujian dariMu..hanya Engkau Maha Mengetahui yang terbaik untuk hambaMu..amin…”.

Bersambung………....

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18