Friday, February 26, 2010

Menyemarakkan Maulidur Rasul

Alhamdulillah..puji dan syukur ke atas Allah SWT, Tuhan sekelian alam. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Rasulullah SAW. Pada hari ini kita menyambut satu tarikh yang amat bermakna dalam sejarah manusia dan kemanusiaan. Tanggal 12 Rabiul Awal mengisyaratkan kelahiran dan kemunculan seorang pembawa risalah yang akan menyelamatkan insan daripada ‘zulumat’ menuju ‘an-nur’, daripada kegelapan menuju destinasi keredhaan Allah SWT. Itulah tanggal bersejarah keputeraan Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Nabi akhir zaman yang diutus dengan akhlak yang mulia sebagai contoh teladan dan mencapai kemuliaan hidup di dunia dan akhirat yang lahir dengan risalah Islamiah yang menjadi rahmat serta kesejahteraan kepada seluruh alam. Firman Allah SWT, dalam Surah al-Anbiya : 107, “Dan tidaklah engkau Ku utus (wahai Muhammad) melainkan untuk membawa rahmat bagi seluruh alam.” Bagaimanakah kita menyambut dan meraikan kehadiran tarikh bersejarah keputeraan Junjungan SAW? Tidak wajar jika kita hadir dan berlalu begitu sahaja kerana meraikannya sesungguhnya diharap menjadi tanda kecintaan kepada Baginda. Oleh itu, ada beberapa perkara yang perlu bersama-sama kita renungkan dan laksanakan dalam menyambut Maulidur Rasul SAW :

Detik yang bersejarah ini sewajarnya menjadi titik tolak untuk kita terus bermuhasabah sajauh manakah kecintaan kepada Rasulullah SAW yang cinta terhadap umatnya sesungguhnya tiada tandingan. Oleh itu Sunnah Bagindalah yang menjadi penyelamat kita daripada tergelincir di jurang kesesatan. Sebagaimana penegasan Baginda yang bermaksud, “Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang kamu tidak akan sesat selagi berpegang kepada kedua-duanya iaitu Kitabullah dan Sunnah RasulNya.” Antara tanda kecintaan kita terhadap Junjungan SAW ialah dengan mengamalkan ajaran Rasulullah dari sudut akidah, syariah mahupun akhlak Baginda yang mencerminkan al-Quran.

Maulidur Rasul juga hendaknya menjadi wadah untuk kita memperbanyak selawat ke atas Baginda serta menghayati fadhilah serta keutamaan selawat.

Jadikanlah Rasulullah SAW sebagai Idola dan menjadikan Maulidur Rasul ini sebagai wadah untuk kita mentarbiyyahkan diri kita dengan meningkatkan pengetahuan mengenai perjuangan Rasulullah SAW sama ada melaui pembacaan, internet dan sebagainya. Sangat malang apabila kita lebih mengenali para artis dan idola kita yang lain berbanding mengetahui perjuangan Nabi, para sahabat dan tabiin serta tokoh-tokoh ulamak yang menjadi pewaris para nabi..renungkan..wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18