Monday, November 29, 2010

Kekasihku..kau sabar lagi....


Kekasihku….

Maafkan diri ini…

Jarang sekali aku menyelam ke dasar bersamamu kala ini..

Mendalami kepayahan hidup yang kau rasakan selama ini…

Sesekali dapat berkongsi bersama tika cuti yang kulalui sesingkat cuma…

Tapi terasa diri ini terlalu dhaif…

Dhaif dengan segala pengetahuan tentang kepayahan jua kesulitan hidupmu…

Selama ini..seringkali kita berkongsi suka…

Kau hadiahkan aku senyumanmu..

Sedang aku tahu batapa peritnya jerihmu..

Namun jarang sekali kita berkongsi dukamu itu..

Kau hijab semuanya di sebalik belaian kasihmu padaku..


Petang itu aku mendapat panggilan telefon dari kekasihmu yang tercinta..

Yang setia disampingmu kala susah mahu pun senangmu..

Isi khabar saat itu sangat mencemaskanku..

Seperti terhenti seketika jantung ini berdegup..

Kau hilang kesedaran dan ingatan dalam jangka masa sejam..

Apakah lagi yang kau rahsiakan daripadaku??!

Apa yang bersarang di fikiranmu sekian lama??

Mengapa sampai macam ini jadinya??

Apa lagi yang kau pendamkan??
Mengapa kau diam??

Mengapa kau simpan seorang diri??

Siapa aku??

Siapa aku padamu……..????

Di hujung talian mutiara jernihku mengalir laju..

Alangkah baiknya jika aku ada disampingmu kala itu..

Tapi aku tahu..kekasihmu yang tercinta itu tidak akan pernah tinggalkanmu..

Aku yakin padanya..

Lagi pula aku terlalu yakin pada cinta Agung kita..

Jauh di dalam benakku aku berharap dan berdoa padaNya semoga Dia melindungi dirimu..


Akhirnya rahsia itu aku ketahui..

Rupanya kau hilang pekerjaan lagi buat kali kedua..

Tempat itu gulung tikar..

Tempat yang menjadi sumber untuk aku menyuap sesuap nasi hasil dari setiap titisan keringatmu..

Kenderaan 10 tayar yang menjadi teman kerjamu selama ini akhirnya mendapat teman kerja baru..

Pemiliknya menjualkannya pada orang lain..

Sedangkan temanmu itulah menjadi sumber pendapatanmu..

Temanmu itu juga pernah manghantar dan menjemputku di sekolah suatu masa dahulu..

Itulah kenderaan kita kemana jua..

Membeli belah..

Balik kampung..

Mahu pun bersiar-siar..

Dia teman sejati..

Namun..

Kau sabar lagi…

Tak terbayang olehku perasaanmu kala itu..

Namun kau masih mendengarkan aku tawamu dalam talian..

Kau masih berlakon..

Kau memang pelakon yang hebat kekasihku…


Masih segar di ingatanku..

Tika kau hilang pekerjaan pertama kalinya..

Waktu itu usiaku baru belasan tahun..

Kau mendapat kerja sementara saat itu..

Sebagai buruh binaan..

Jarang sekali aku dapat bersua denganmu kala itu..

Kau keluar memulakan hari sebelum terbitnya fajar..

Kau pulang di kala malam semakin larut..

Di siang hari teriknya mentari menggigit kulitmu..

Bahangnya terasa di setiap hela nafasmu..

Sang suria menjadi teman setiamu..

Batu-batu, pasir dan simen menjadi mainanmu…

Aku dapat lihat pada kulitmu yang semakin kasar dan gelap saban hari..

Urat-urat tanganmu semakin galak memperlihatkan diri muncul di permukaan kulit..

Kadang beberapa kali aku melihat kau memegang perutmu menahan kesakitan..

Penipuanmu terbongkar lagi...

Rupanya kau seringkali tidak menjamah makanan..

Betapa deritanya dirimu..

Namun…

Kau sabar lagi…

Tapi aku..

Hanya mampu membekalkanmu dengan doaku tiap waktu..


Kekasihku..

Alunan takbir itu berkumandang..

Teringat aku pada zaman kanak-kanakku..

Kau akan mengejutkan kami tiap kali di pagi raya..

Sudah menjadi kebiasaan kau bersama arwah atuk memandikan kami..

Mandi sunat Aidilfitri waktu itu..

Dan menjadi kebiasaan kami juga akan memakai baju baru dengan tidak sabar-sabar..

Tapi yang membuat hatiku pilu..

Sudah menjadi kebiasaanmu pula menyarungkan pakaian yang sudah lebih kurang 10 tahun tidak berganti..

Seringkali aku merengek manja padamu..

Dan bertanya mengapa setiap kali menjelang hari kemenangan umat Islam melawan nafsu selama sebulan,kau akan memakai baju yang sama..

Seolah-olah itulah pakaian seragammu untuk hari bahagia itu..

Dengan tenang kau mengusap rambutku dan menghadiahkan sekuntum senyuman buatku..

Kau kata tidak mengapa kerana hanya dipakai setahun sekali..

Aku menggangguk-angguk tanda mengerti..

Satu kucupan singgah di dahiku..

Aku membalas senyumanmu..hatiku girang…

Namun tika itu apa yang mampu aku lakukan sebagai seorang anak kecil untuk mengerti deritamu..


Tidak lama lagi puteri sulungmu memeterai ikatan janji sehidup semati bersama bakal pendamping hidupnya..

Kau gelisah lagi..

Tentu saja fikiranmu bercelaru saban waktu..

Menjelang saat lafaz sakinah itu terungkap..

Rumah kena baiki..

Bumbung yang melindungi kita dari basahnya hujan dan panasnya mentari selama ini semakin memperlihatkan keuzurannya..

Semakin banyak baldi di bawah bumbung itu menyambut kedatangan hujan..

Menandakan ia perlu diganti sebelum walimah puterimu menjelang..

Tapi kosnya bukan sedikit..

Akaun simpananmu telah habis membantu membiayai walimah puteramu hari tu..

Juga buat membiayai urusan pendaftaran puteri-puterimu melanjutkan pengajian di peringkat pengajian tinggi..

Kalau ada pun aku tahu ia tidak banyak..

Namun kekasihku...aku mengerti..

Kau bukanlah tidak bijak menabung..

Tapi apa yang mampu kau tinggalkan setiap kali hujung bulan..

Semuanya habis buat amanah-amanahmu..

Hatimu runsing..

Mana lagi nak cari..

Masa cuma tinggal beberapa bulan sahaja lagi..

Puteramu pula sudah berapa bulan belum mendapat pekerjaan selepas kehilangan kerja disebabkan kilang tempatnya bekerja tebakar..

Siapa lagi yang akan membantumu??

Saudara mara??

Tidak…kau bukan jenis yang suka mengharap bantuan orang lain..

Aku..ada setahun lagi menghabiskan pengajian..

Tentu sahaja hatimu dicarik gundah ketika ini..

Andai saja aku mampu meleraikan kekusutan di benakmu itu..

Tapi kau…

Bersabar lagi..

Masih menghadiahkan aku halwa telinga dengan suara tawamu di hujung talian..

Kau khabarkan aku kesihatanmu yang baik saban hari..

Sedang ku tahu..

Betapa sakitnya dirimu..

Betapa banyaknya airmata yang kau tahan..


Kekasihku..

Aku puterimu..

Yang menjadi harapanmu..

Saat ini..

Aku jauh di perantauan..

Di sebuah daerah yang mana Laut China Selatan memisahkan kita..

Detik-detik manis bersamamu sering kunjung hadir di kotak memoriku..

Tidak jemu kau menghadiahkan aku senyuman dan belaian kasihmu..

Sedang kau dalam derita..

Kagumnya diri memiliki kekasih sepertimu..

Tabah melaksanakan amanahmu..

Sabar menjadi teman setiamu..

Hati ini tidak lagi sanggup melihat kau mengharungi duka dan lara itu..

Yang kau harungi sejak zaman kanak-kanakmu lagi..

Zaman yang sepatutnya penuh dengan keriangan tawa bermain dengan rakan-rakan..

Tapi kau tidak..

Peluh mangalir pada tubuhmu bukan kerana bermain kejar-kejar bersama rakan..

Tapi kerana terkejar-kejar membanting tulang..

Kayu api di hutan, itulah sumber rezekimu..

Unggas-unggas, serangga, nyamuk adalah rakanmu sepermainanmu saat itu..

Semata-mata buat membantu keluarga tercinta..

Tidak akan ku sia-siakan segala pengorbananmu..

Tidak sabar rasanya aku ingin menamatkan pengajian..

Dan akan ku hapus segala deritamu itu..

Semoga tidak ada lagi airmata bergenang di kelopak matamu yang menanti saat untuk jatuh…

Semoga tidak ada lagi parut yang tinggal akibat gigitan sang suria..

Semoga perutmu tidak lagi merajuk sebab jarang kau layan permintaannya untuk diisi..

Semoga kau sentiasa bahagia di samping kekasihmu yang tercinta itu..


Kekasihku…

Doakan puterimu ini berjaya dengan cemerlang...

Dunia dan akhirat..

Serta ditetapkan jodoh pendamping hidup yang bakal membimbing diri menuju cinta Ar Rahman..

Harum cintanya membawa puterimu hingga ke syurga..


Aku cinta padamu…Ayah…….


Ya Rabb..terima kasih atas kekasih yang Kau takdirkan buatku ini…

Setiap yang Kau tentukan..

Terselit 1001 hikmah yang hanya mampu kuungkapkan rasa syukur di hati ini…

Ya Allah…selama ini jarang aku mengerti kepayahan orang lain menghadapi hidup sehari-hari…

Kerana diri dilimpahi nikmat yang hakikatnya jarang aku syukuri…

Ya Allah…tak terbendung lagi manik jernih ini..

Aku limpahkan ia di hadapanMu jua Ya Allah…

Sedih hatiku tak terbendung lagi mengenang nasib ayahku…

Lindungilah dia dan kekasih tercintanya daripada segala penyakit..

Kau ampunkanlah segala dosa mereka..

Dan jauhkanlah mereka daripada perkara-perkara yang mendatangkan murkaMu..

Lapangkan hati mereka ya Allah..

Keluarkanlah mereka dari kesusahan hidup..

Dan..sayangilah mereka lebih dari mereka menyayangiku sewaktu kecilku..

Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Amin Ya Rabbal Alamin……….


-puteri harapanmu-

No comments:

Post a Comment

Doa Mohon Istiqamah Dalam Taat & Beribadat

Doa Rasulullah SAW di akhir solat, sebelum salam:


اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari azab neraka jahannam, dari azab kubur, dari fitnah dajjal dan dari sebarang fitnah sewaktu hidup juga ketika menghadapi kematian”.



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ.

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari sebarang jenis dosa dan bebanan hutang.”


Doa memohon agar ditetapkan iman



يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkan hatiku di atas agama-Mu”


Doa memohon agar terus beristiqamah



اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْحَوْرِ بَعْدَ الْكَوْرِ

Maksudnya: “Wahai Tuhanku, Aku berlindung dengan-Mu dari terpesong dari landasan yang benar setelah mendapat hidayah (Iman)”.


Doa Mohon Tetapkan Pendirian



اللَّهُمَّ ثَبِّتْنِيْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآَخِرَةِ

Maksudnya: Wahai Tuhanku, Teguhkan aku dengan perkataan yang teguh di dunia (La ilaha illallah) dan di akhirat (sewaktu disoal dalam kubur)


اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Followers


وَاصبِر نَفسَكَ مَعَ الَّذينَ يَدعونَ رَبَّهُم بِالغَدوٰةِ وَالعَشِىِّ يُريدونَ وَجهَهُ ۖ وَلا تَعدُ عَيناكَ عَنهُم تُريدُ زينَةَ الحَيوٰةِ الدُّنيا ۖ وَلا تُطِع مَن أَغفَلنا قَلبَهُ عَن ذِكرِنا وَاتَّبَعَ هَوىٰهُ وَكانَ أَمرُهُ فُرُطًا ﴿٢٨

Maksudnya : “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata; dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia; dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta ia menurut hawa nafsunya, dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”


Surah Al-Kahfi : 28



يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ٌ

Maksudnya : “Wahai manusia, sesungguhnya Kami (ALLAH) telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal (TA’ARUF). Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Surah Al-Hujurat : 13


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ۬ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ۬‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”

Surah al-Hasyr : 18